Rabu, 10 Desember 2008

sekolah menengah atas

barusan gw liat liat facebook temen temen sma gw, ngeliat foto foto mereka pas sma yang keliatannya bahagia sekali

honestly, gw ngiri sama mereka, mereka, temen temen seangkatan gw di kelas reguler, menurut gw adalah orang orang yang bener bener ngerasain indahnya masa masa sma, yang gw sadarin  ga sempet gw rasain

waktu sma, gw adalah anak yang masuk dalam kategori standar, mo dibilang populer nggak, tapi dibilang terlalu geek juga nggak, standar standar aja lah

the point is, gw agak nyesel udah masuk aksel ketika gw ngeliat foto foto mereka (temen temen sma gw) yang menggambarkan betapa bahagianya masa masa sma mereka

ya, karena masuk aksel, gw jadi kurang waktu untuk bersosialisasi dan menjalin hubungan pertemanan dengan temen temen seangkatan gw

mungkin emang gw ga bisa nyalahin sistem juga, karena emang itu(kurangnya waktu untuk bermain main) udah konsekuensi yang harus gw ambil sewaktu gw berkomitmen untuk masuk ke dalam program percepatan belajar itu

sayangnya, gw adalah tipe orang yang bisa dibilang terlambat grow up, waktu masih smp menjelang sma, pemikiran gw masih pemikiran anak anak yang masih menganggap hidup ini masih bisa diatur dengan mudah asalkan kita emang mau ngaturnya

pemikiran gw itu emang ga sepenuhnya salah, tapi ngatur hal hal yang berlawanan sama mainstream adalah suatu hal yang membutuhkan effort yang cukup besar, yangmana saat itu gw belum bisa melakukan effort yang dibutuhkan untuk mengatur hal hal yang berlawanan dengan mainstream itu.

contohnya, waktu baru masuk sma, temen temen sekelas gw ada yang memperingatkan, "nji, lo yakin mau masuk aksel?, masa masa sma masa paling indah lo", tapi naifnya, waktu itu gw masih berpikir bahwa dengan masuk aksel pun gw masih bisa menikmati masa masa sma gw dengan cukup indah, gw masih beranggapan bahwa gw masih bisa ngambil dua duanya tanpa harus kehilangan salah satu, entah itu masuk aksel ataupun masa masa bahagia sma

gw pun selalu beranggapan dengan ikut organisasi ini itu, ikut open recruitment ini itu, dan ikut ekskul ini itu akan bisa membantu gw untuk bersosialisasi dengan baik, gw terus terusan berpikir bahwa dengan gw ikutan berbagai ekskul dan organisasi itu akan membuat gw banyak temen....

saat sma, gw ga pernah sadar bahwa waktu ekskul itu cuma sepersekian dari total waktu yang dihabiskan oleh siswa di sekolah, gw ga menyadari bahwa siswa menghabiskan hampir setiap waktunya untuk belajar (judulnya, filmnya laen!), yang mana ada di kelas, bukan di ekskul

gw pun banyak hanya menjadi kenal sekedar kenal aja sama temen temen seangkatan gw, gw tau nama dia, dan dia belum tentu tau nama gw

gw ga inget, lebih tepatnya belum belajar bahwa faktor penting seseorang bisa dekat dan menjalin pertemanan dengan baik dengan orang lain adalah intensitas pertemuan yang cukup banyak, yang pada saat sma gw ngira bahwa intensitas gw bertemu dengan temen temen ekskul gw itu udah cukup banyak untuk gw bisa kenal deket dan menjalin suatu hubungan pertemanan yang menyenangkan

gw gak munafik, gw seneng bisa menghindari uan 6 mata pelajaran yang dialamin sama temen temen seangkatan gw itu, tapi what if gw sadar lebih cepat kalo gw harus menukar masa masa bahagia sma gw dengan sekedar lolos dari uan 6 mata pelajaran , gw sepertinya bakal mempertimbangkan ulang untuk ikut dalam program percepatan belajar a.k.a. akselerasi itu

hmfh, intinya, gw akan berpikir pikir ulang lagi untuk memasukkan anak gw ke program akselerasi kalo gw punya anak nanti

bonne nuit

1 komentar:

rerere mengatakan...

wuaaaw

*terimakasih ya Allah, aku bisa kenal ama anak aksel, mudah2an aku ketularan pinter...

btw sekarang sekantor? udah penempatan yak? di mana?