Rabu, 24 September 2008

dibohongin

hari ini, tanggal 24 September 2008, gua ngalamin peristiwa yang sebenernya biasa aja, tapi ga tau kenapa, mungkin karena gua lagi nggak enak hati kali, hal itu jadi sangat ga enak buat gua

jadi gini, tempo hari, screen guard buat HP gua lepas, ngelopek gitu, trus niggalin bekas perekatnya di layar HP gua, nah, karena gua ga mau HP kesayangan gua baret baret layarnya, maka gua belilah screen guard yang baru...

(setting : mal Pondok Gede, di sebuah toko HP yang penjaganya gak ramah dan ga enak dilihat)
Gua : Mbak, ada screenguard gak?
Mbak mbak penjaga toko (MMPT) : buat tipe berapa?
Gua : Nokia 5***
MMPT : oh, ada, harganya 25 ribu
gua : *agak sedikit bingung, karena barang yang sama yang gua beli tahun lalu harganya ga segitu*, mmm, kok mahal mbak, dulu saya beli yang kaya gini juga, 15 ribu harganya
MMPT : oh, yang ini bagus mas, lemnya ga nempel di layar kalo lepas
gua : *karena udah males jalan dan males ngomong*, yaudah mbak....
MMPT : *sambil mencari cari* Mas, sini deh HPnya
*mbak mbak itu pun pergi dengan membawa HP kesayangan gua*
*bosan menunggu, gua pun mencoba memulai pembicaraan dengan MMPT yang lain*
Gua : Mbak, ada HP tipe xx yang seken gak?
MMPTYL : nggak
*karena gua tangkap aura aura males ngomong juga dari mbak mbak itu, maka gua pun ga ngomong lagi*
lamaaaaa banget gua nunggu MMPT yang ngebawa HP gua
akhirnya diapun balik ke toko tempat gua menunggu, dan menyerahkan HP gua, dengan screen guard baru sudah terpasang di HP gua, tapi, setelah gua perhaitkan dengan seksama, di bagian bawah screen guard baru gua itu ada bekas potongan, yang mengindikasikan dengan jelas bahwa screen guard itu sebenarnya bukan buat HP gua, gua pun bertanya
gua : mbak, ini bukan buat HP saya ya?
MMPT : iya
Gua : loh, emang ini buat tipe berapa?
MMPT : buat yang lebih gede mas
Gua : loh, kok gtu
sebenernya gua udah mau mulai konfrontasi, tapi karena pikiran gua lagi ga bisa fokus dan ini lagi bulan puasa dan juga yang mau gua ajak berkonfrontasi adalah seorang wanita yangmana gua sangat menghormati wanita, gua pun mengurungkan niat gua untuk ribut dengan mbak mbak itu, gua pun membayar, walaupun hati gua masih kesel, akhirnya gua tinggalin toko itu dengan ekspresi datar

yang gua kurang suka, kenapa dia harus bohong ke gua, kenapa nggak bilang aja nggak ada kalo emang yang gua cari ga ada di toko dia, sampe dia harus pergi ke toko lain dan membuat screen guard yang gua ga tau barangnya kaya' apa, apa bener screen guard yang dia pasang di HP gua adalah screen guard yang katanya dia bagus, apa screen guard merk lain yang kualitasnya ga jelas, yaa, gua cuma bisa percaya aja sama dia, tapi, apa karena segitu susahnya nyari duit sampe harus ngebohongin konsumen segala?

come on, kapan Indonesia mau maju kalo cara ornag orangnya berniaga masih kaya' gitu?

1 komentar:

Noel mengatakan...

Yah begitulah orang Indo.. apa disangka yang beli kagak bakal beli disono lagi yak.. padahal ya.. konsumen itu bisa jadi iklan berjalan lho. Kalau kita dagang dan kasih satu hal yang spesial aja (keramahan, dll gitu lah), bukan ga mungkin konsumen itu untuk hal yang sama atau yang lain akan datang lagi, dan mungkin saja membawa orang lain.. Well, she really doesnt know the power of words.

Met kenal!

-Noel-