Senin, 27 April 2009

ketika paradigma mengalahkan realita

Akhir akhir ini gw sering banget bosan dengan realitas dan rutinitas kehidupan yang gw hadapi sehari hari

 

Entah itu bosan karena tiap hari harus menjalani hal yang sama

Entah itu karena tiap hari harus ketemu sama orang yang itu itu lagi

Entah itu disebabkan oleh belum dapet motivasi kerja

 

Apapun  alasan gw merasa bosan, jenuh, atau apalah itu namanya, inti dari semuanya adalah gw ngerasa bahwa sekarang gw berada di suatu tempat yang tidak seharusnya, kalo kata Snape, wrong man, wrong place, and wrong time

 

Ya, itu yang gw rasain saat ini

 

Gw ngerasa kalo ini semua terlalu cepat buat gw

 

Umur gw baru 18 tahun, saat saat yang gw sendiri ngerasa bahwa gw masih labil labilnya, tapi gw udah dapet jaminan akan kerja di salah satu instansi pemerintah sebagai pegawai negeri sipil, which means gw bakal dapet kerjaan yang bener bener stabil, dan (katanya) didambakan oleh banyak orang diluar sana yang bahkan umurnya jauh lebih tua dari gw.

 

Ketika gw cerita ke temen temen gw tentang ini, rata rata dari mereka beranggapan bahwa semestinya gw bersyukur sebesar besarnya kepada tuhan YME, karena nggak semua orang diumur gw sekarang ini bisa ngalamin apa yang gw alamin sekarang

 

Ok, gw tau, gw juga jarang banget ketemu sama PNS yang umurnya masih brondong kaya’ gw, hahaha

 

Tapi tetep aja, it’s quite hard for me to thanks to god ketika gw ngeliat realita yang sebenarnya, bahwa hidup itu tidak cuma bekerja untuk bertahan hidup,dan  bertahan hidup itu bukan hanya karena bekerja

 

Ketika gw melihat lihat akun facebook teman teman gw semasa sma, gw ngeliat, betapa (terlihat) santainya hidup mereka, dan betapa irinya gw dengan mereka ketika gw sadar, ”hmfh, mestinya gw juga kaya’ mereka sekarang”, tapi apa daya, gw Cuma bisa lagi lagi menyadari bahwa sekarang hidup gw udah berbeda dengan hidup mereka, jauh berbeda.

 

Oia, ada juga temen temen gw yang bilang kalo sekarang gw terlihat sangat dewasa, jauh lebih dewasa dari umur gw yang sebenernya, jadi menurut dia gw udah pantes untuk jadi pegawai kantoran kaya’ yang sekarang gw jalanin ini

 

Tapi, hei hei, mau seberapapun gw keliatan dewasa, gw masih 18, gw masih ada di taraf umur yang orang orang lain seumuran gw masih hobi hobinya ngelayap sana sini, lagi seneng senengnya ngerasain excitement masuk kampus baru, bahkan ada yang belum lulus sma pada umur gw sekarang, sementara gw?, gw udah lulus kuliah bahkan udah masuk dunia profesional, hmfh

 

Ironis memang, ketika gw ngerasa sulit sekali untuk bersyukur pada keadaan gw saat ini, ada banyak sekali orang diluar sana yang mengidam idamkan berada pada posisi gw saat ini, hufh, terdengar terlalu sombong memang, tapi itulah kenyataan yang gw terima, gw ingin berada di posisi orang yang menginginkan untuk berada di posisi gw sekarang, dan gw nggak yakin, apa yang akan gw rasain kalau misalnya gw bener bener ada di posisi dia sekarang

 

Ckckck, what a confusing things around my head, any solution????

2 komentar:

phanie mengatakan...

hi..hi..pinter amat sih, umur 18thn ud selese kul dan ud kerja??kul dmn dlu?disyukuri doonk.. ga smua org bsa kya kamu.. :D

anaklayanganjakarta mengatakan...

kuliah di SeTAN mbak, iya, saya sangat bersyukur bisa seperti sekarang, akan makin bersyukur apabila sudah menemukan tambatan hati, xixixixixi
:-D